KH Muhyiddin Abdul Qodir al Manafi : NU Perjuangkan Hakikat-hakikat Kebenaran

NU Online Sumsel – “Islam diwariskan oleh nabi sampai kepada kita melalui rangkaian tahapan, turun temurun dengan sanad yang muttashil,” demikian disampaikan KH. Muhyiddin Abdul Qodir al Manafi ketika menerima silaturahmi pengurus PCNU Sumedang pada 3 Oktober 2020.

Pengasuh Ponpes as Syifa wal Mahmudiyah ini kemudian melanjutkan bahwa bagian dari peranan NU yaitu sebagai washilah, penopang, dan pendorong perjuangan Ulama dan Umat dalam mempertahankan kemurnian Ahlussunnah wal jamaah yang muttashil.

Peran tersebut, lanjutnya, menjadikan NU sebagai sebagai anugerah bagi Ulama dan Umat Islam Indonesia.

“Andaikan tidak dijaga NU, Aswaja tidak akan tetap mengakar seperti sekarang di bumi Indonesia yang kita cintai,” tegasnya.

Berita Lainnya :   Cak Amir Ketua Paguyuban Jawa Timur Sumsel Doakan Khofifah Indar Parawansa Jadi Presiden

KH Muhyiddin kemudian mengajak untuk terus memaksimalkan perjuangan yang telah dirintis, dibangun oleh para muassis dan sesepuh NU.

“Tugas kita adalah melakukan percepatan atau akselerasi harokah NU untuk memperjuangkan hakikat-hakikat kebenaran, dzahiriina alal haq,” pungkasnya.

Menanggapi pesan-pesan KH Muhyiddin, Ketua PCNU Kabupaten Sumedang, KH Idad Isti’dad ketika ditemui di ruangannya di kantor PCNU merasa bangga atas antusias dengan respons yang diberikan. Hal ini, menurutnya, mendorong PCNU untuk lebih mengintensifkan silaturahmi ke kiai-kiai yang memilih fokus di pesantren daripada menjadi pengurus.

Kang Idad, demikian biasa dipanggil, menambahkan bahwa silaturahmi ke kai-kiai ini memang menjadi program PCNU untuk merekatkan pesantren sebagai penopang NU.

Berita Lainnya :   Cak Amir Doakan Nyai Khofifah Menjadi Presiden RI

“Harakah, fikrah, dan amaliah NU tidak bisa dipisahkan,” tegas Kang Idad.

“PCNU sebagai jam’iyah, pesantren dan kiai sebagai penopang, santri sebagai jam’ah juga tidak bisa dipisahkan,” lanjutnya.

Menurut Kang Idad, PCNU hanya berperan sebagai organisator, mengurus aspek-aspek manajerial, menyambungkan berbagai kepentingan pemangku kepentingan. Semantara ideologisasi dan muttashil-nya sanad ilmu dan amaliah NU terjadi di pesantren melalui kia-kiainya.

“Itulah pentingnya silaturahmi, di samping menjaga tali persaudaraan, menjaga komunikasi, juga menjaga harakah, fikrah, dan amaliah NU selalu berada dalam jalur,” pungkasnya. (Sumber: NU Jabar)

About Redaksi NU Sumsel

Check Also

Cak Amir Ziarah ke Makam Sultan Mudaffar Sjah II Ternate

NU Sumsel Online – Ketua PWNU Sumsel KH. Amiruddin Nahrawi disela kunjungannya ke Provinsi Maluku …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *